English (United States) Bahasa Indonesia (Indonesia)
Monday, September 01, 2014
   
PUBLIKASI OVOP
 

Satu Desa Satu Produk

     One Vilage One Product (Ovop) dirintis oleh Prof. Morihiko Hiramatsu yang saat itu menjabat sebagai Gubernur Oita, Jepang  tepatnya pada 1980. Lantas  konsep ini berkembang atau diduplikat oleh negara-negara ASEAN diantaranya Malaysia, Philipina, Indonesia, Kamboja, Vietnam, Thailand), negara-negara di Asia Selatan,  Afrika, Eropa Timur , dan Amerika Selatan.



Produk daerah


Kenapa Ovop begitu populer di dunia? Karena dengan konsep Ovop ini, dimana  suatu daerah  menetapkan satu produk yang memiliki keunikan untuk dikembangkan sehingga akan memberikan nilai tambah pada produk tersebut. Yang selanjutnya akan memberikan kontribusi pendapatan cukup besar bagi daerah tersebut, karena produknya memiliki keunggulan dan masuk di pasar internasional.


     Dalam sepuluh tahun terakhir, Ovop terus dikembangkan hampir seluruh negara di dunia, dan produk-produknya  mendapat  respon  cukup besar  dari buyers di setiap negara. Konsep Ovop sendiri adalah mengutamakan produk unik yang terdapat pada daerah, bahkan produk tersebut menjadi ikon atau lambang daerah tersebut.  Keunikan tersebut menyangkut kultur budaya, lingkungan, bahan baku, pengerjaan, dan proses produksinya. Jadi produk Ovop adalah produk suatu daerah dengan keunikan yang tidak dimiliki daerah lain. Karena keunikannya dan proses produksinya yang langka, sehingga akan memberikan nilai tambah produk tersebut. Selanjutnya daerah Ovop menjadi menarik, dan bisa dijadikan tujuan wisata bagi turis asing. Tentu ini menjadi peluang bisnis baru, yang juga akan memberikan kontribusi bagi daerah tersebut. 

Di Indonesia

    Ovop di Indonesia umumnya adalah UKM yang konsisten menjalin kerjasama dengan perusahaan-perusahaan BUMN (Badan Usaha Milik Negara) dan terus mendapat bimbingan serta aneka bantuan dari  pemerintah. Hal ini berkaitan demgan produk yang dihasilkan mewakili identitas daerah bahkan negara.  Dimana produk-produknya mencerminkan keunikan suatu daerah atau desa.

    Dengan keunggulan yang dimiliki, maka produk tersebut dapat meningkatkan pendaptan bagi daerahnya, melaluji kunjungan turis, membuka lapangan pekerjaan,  dan meningkatkan ketrampilan SDM. Di Indonesia terdapat sekitar 74.000 desa yang memiliki keunikan atau ciri khas. Dimana mayoritas atau sekitar 65% penduduknya masih tergolong miskin, berpendapatan rendah. Dan mayoritas desa-desa tersebut eksis disektor pertanian atau agrikultur. Dengan kultur tersebut, sangat potensial dikembangkan Ovop.

    Untuk di Bali khususnya saat ini telah ditetapkan dua desa sebagai pelaksana Ovop yakni  desa Pejaten untuk spesialisasi keramik, dan desa Sulahan (Bangli) spesialisasi anyaman bambu. Bali memang punya ciri khas untuk produk kerajinan, sesuai kreativitas dan inovasi masyarakatnya dengan  berbasis budaya lokal. “Disini  peran desain sangat menentukan, disesuaikan dengan permintaan pasar,” kata  I Made Raka Metra, Direktur Desaign Development Organization. Di Bali industri kerajinan memberikan kontribusi pendpatan daerah cukup besar sekitar 70%. Diharapkan dengan  adanya pengembangan Ovop total ekspor meningkat pesat, tambahnya.

Diantara Negara-Negara Yang Menerapkan Ovop

Asia (Indonesia, Malaysia, China, Laos, Philipina, Myanmar, Kamboja, Singapura, Thailand, Vietnam, Mongolia, Korea, Taiwan, Bangladesh, Timor Leste, Srilangka, Moldova)

Afrika (Mozambiq, Tunisia, Malawi, Madagaskar, Liberia, Kenya, Ethiopia, Ghana, Kingdom of Leshoto)

Amerika (Costarica, Ekuador, Mexico, Bolivia, Chile, Elsavador, Columbia, Peru, Paraguay, Argentina, Venezuela,     Afrika Selatan, Brazil)

 

DAFTAR SENTRA BINAAN OVOP

 

NO

LOKASI

KOMODITI

FOKUS

 
 

1

Kel. Manggis

Keripik Sanjai

Keamanan Pangan dan

 

 

Ganting

Balado

Kemasan

 

 

Kec. Mandiangin

 

 

 

 

Kota Bukit Tinggi

 

 

 

 

Prov. Sumbar

 

 

 

 

 

 

 

 

2

Sungai Jawi, Pontianak

Olahan Lidah

Keamanan Pangan dan

 

 

Barat,

Buaya

Kemasan Pangan

 

 

Siantan Hulu, Pontianak

 

 

 

 

Utara

 

 

 

 

Belitung, Pontianak

 

 

 

 

Selatan

 

 

 

 

Kota Pontianak

 

 

 

 

Prov. Kalbar

 

 

 

 

 

 

 

 

3

Ds. Bandorasa Wetan

Olahan Ubi

Keamanan Pangan dan

 

 

Kec. Cilimus

Jalar (makanan

Kemasan Pangan

 

 

Kab. Kuningan

ringan berbasis

 

 

 

Prov. Jawa Barat

ubi jalar) dan

 

 

 

 

Minuman Jeruk Nipis

 

 

 

 

 

 

 

4

Kec. Bumiaji,

Olahan Apel

Keamanan Pangan dan

 

 

Kec. Batu

(Makanan ringan

Kemasan Pangan

 

 

Kota Batu

dan minuman)

 

 

 

Prov. Jatim

 

 

 

 

 

 

 

 

5

Malino

Olahan Markisa

Keamanan Pangan dan

 

 

Kec. Tinggimoncong

(sirup dan dodol)

Kemasan Pangan

 

 

Kab. Gowa

 

 

 

 

Prov. Sulsel

 

 

 

 

 

 

 

 

6

Mojo Tengah

Carica dan

Keamanan Pangan dan

 

 

Kalianget

Kentang

Kemasan Pangan

 

 

Jarak Sari

 

 

 

 

Kab. Wonosobo

 

 

 

 

Prov. Jateng

 

 

 

 

 

 

 

 

7

Ds. Ciwidey

Olahan

Keamanan Pangan dan

 

 

Kab. Bandung

Strawberry

Kemasan Pangan

 

 

Prov. Jabar

 

 

 

 

 

 

 

 

8

Kec. Palu Barat

Bawang

Keamanan Pangan dan

 

 

Kec. Palu Timur

Goreng

Kemasan Pangan

 

 

Kec. Tanantovea

 

 

 

 

kec. Palu Selatan

 

 

 

 

Kota Palu

 

 

 

 

Prov. Sulteng

 

 

 

 

Ds. Maku,

 

 

 

 

Kec. Dolo

 

 

 

 

Kab. Donggala

 

 

 

 

Prov. Sulteng

 

 

 

 

 

 

 

 

9

Ds. 1/9/10 Ulu

Kerupuk Ikan dan

Keamanan Pangan dan

 

 

Kota Palembang

Pempek

Kemasan Pangan

 

 

 

 

 

 

10

Ds. Tanjung Karang

Keripik Pisang dan

Keamanan Pangan dan

 

 

Barat

Singkong

Kemasan Pangan

 

 

Kota Bandar Lampung

 

 

 

 

 

 

 

 

11

Ds. Sampalan dan

Tenun

Peningkatan mutu,

 

 

Nusa Penida

 

desain dan promosi/

 

 

Kab. Klungkung

 

pemasaran

 

 

Prov. Bali

 

 

 

 

 

 

 

 

12

Ds. Halaban

Tenun

Peningkatan mutu,

 

 

Kec. Lareh Sago

 

desain dan promosi/

 

 

Kab. Limapuluhkota

 

pemasaran

 

 

Prov. Sumbar

 

 

 

 

 

 

 

 

13

Kel. Tuan Kentang

Tenun

Peningkatan mutu,

 

 

Kec. Seberang Ulu 1

 

desain dan promosi/

 

 

Kota Palembang

 

pemasaran

 

 

Prov. Sumsel

 

 

 

 

 

 

 

 

14

Ds. Klego

Tenun

Peningkatan mutu,

 

 

Kec. Pekalongan Timur

 

desain dan promosi/

 

 

Ds. Medono

 

pemasaran

 

 

Kec. Pekalongan Barat

 

 

 

 

Kota Pekalongan

 

 

 

 

Prov. Jateng

 

 

 

 

 

 

 

 

15

Ds. Muara Penimbang

Tenun

Peningkatan kewirausahaan,

 

 

Kec. Indralaya

 

mutu dan desain

 

 

Kab. Ogan Ilir

 

 

 

 

Prov. Sumsel

 

 

 

 

 

 

 

 

16

Ds. Troso

Tenun

Peningkatan kewirausahaan,

 

 

Kec. Pecangakan

 

mutu dan desain

 

 

Kab. Jepara

 

 

 

 

Prov. Jateng

 

 

 

 

 

 

 

 

17

Kab. Buleleng

Tenun

Peningkatan kewirausahaan,

 

 

Prov. Bali

 

mutu dan desain

 

 

 

 

 

 

18

Kec. Ngadirojo

Batik

Peningkatan kewirausahaan,

 

 

Kab. Pacitan

 

mutu dan desain

 

 

Prov. Jatim

 

 

 

 

 

 

 

 

19

Ds. Pakumbulan

Anyaman

Peningkatan

 

 

Kec. Pekajangan

Akarwangi

daya saing produk

 

 

Kab. Pekalongan

 

 

 

 

Prov. Jateng

 

 

 

 

 

 

 

 

20

Ds. Cepogo

Kerajinan

Peningkatan

 

 

Kec. Cepogo

Tembaga

daya saing produk

 

 

Kab. Boyolali

 

 

 

 

Prov. Jateng

 

 

 

 

 

 

 

 

21

Ds. Rajapolah

Anyaman

Peningkatan

 

 

Kec. Rajapolah

 

daya saing produk

 

 

Kab. Tasikmalaya

 

 

 

 

Prov. Jabar

 

 

 

 

 

 

 

 

22

Kec. Plered

Gerabah /

Peningkatan

 

 

Kab. Purwakarta

Keramik

daya saing produk

 

 

Prov. Jabar

Hias

 

 

 

 

 

 

 

23

Ds. Kasongan

Gerabah /

Peningkatan

 

 

Kec. Kasihan

Keramik

daya saing produk

 

 

Kab. Bantul

Hias

 

 

 

Prov. D.I.Y

 

 

 

 

 

 

 

 

24

Ds. Sentolo

Anyaman

Peningkatan

 

 

Kab. Kulonprogo

 

daya saing produk

 

 

Prov. D.I.Y

 

 

 

 

 

 

 

 

25

Ds. Panglipuran

Kerajinan

Peningkatan

 

 

Kab. Bangli

Bambu

daya saing produk

 

 

Prov. Bali

 

 

 

 

 

 

 

 

26

Ds. Pejaten

Gerabah /

Peningkatan

 

 

Kab. Tabanan

Keramik

daya saing produk

 

 

Prov. Bali

Hias

 

 

 

 

 

 

 

27

Ds. Banyumulek

Gerabah /

Peningkatan

 

 

Kab. Lombok Barat

Keramik

daya saing produk

 

 

Prov. NTB

Hias

 

 

 

 

 

 

 

28

Kec. Praya Timur

Anyaman Ketak

Peningkatan

 

 

Kab. Lombok Tengah

 

daya saing produk

 

 

Prov. NTB

 

 

 

 

 

 

 

 

29

Jakarta

Anyaman, Gerabah

Peningkatan pemasaran

 

 

 

Kerajinan Tembaga

 

 

 

 

 

 

 

30

Jawa, Sumatera,

Kerajinan

Perluasan lokus OVOP

 

 

Kalimantan, Bali,

 

 

 

 

Nusa Tenggara

 

 

 

Satu Desa Satu Produk

     One Vilage One Product (Ovop) dirintis oleh Prof. Morihiko Hiramatsu yang saat itu menjabat sebagai Gubernur Oita, Jepang  tepatnya pada 1980. Lantas  konsep ini berkembang atau diduplikat oleh negara-negara ASEAN diantaranya Malaysia, Philipina, Indonesia, Kamboja, Vietnam, Thailand), negara-negara di Asia Selatan,  Afrika, Eropa Timur , dan Amerika Selatan.



Produk daerah


Kenapa Ovop begitu populer di dunia? Karena dengan konsep Ovop ini, dimana  suatu daerah  menetapkan satu produk yang memiliki keunikan untuk dikembangkan sehingga akan memberikan nilai tambah pada produk tersebut. Yang selanjutnya akan memberikan kontribusi pendapatan cukup besar bagi daerah tersebut, karena produknya memiliki keunggulan dan masuk di pasar internasional.


     Dalam sepuluh tahun terakhir, Ovop terus dikembangkan hampir seluruh negara di dunia, dan produk-produknya  mendapat  respon  cukup besar  dari buyers di setiap negara. Konsep Ovop sendiri adalah mengutamakan produk unik yang terdapat pada daerah, bahkan produk tersebut menjadi ikon atau lambang daerah tersebut.  Keunikan tersebut menyangkut kultur budaya, lingkungan, bahan baku, pengerjaan, dan proses produksinya. Jadi produk Ovop adalah produk suatu daerah dengan keunikan yang tidak dimiliki daerah lain. Karena keunikannya dan proses produksinya yang langka, sehingga akan memberikan nilai tambah produk tersebut. Selanjutnya daerah Ovop menjadi menarik, dan bisa dijadikan tujuan wisata bagi turis asing. Tentu ini menjadi peluang bisnis baru, yang juga akan memberikan kontribusi bagi daerah tersebut. 

Di Indonesia

    Ovop di Indonesia umumnya adalah UKM yang konsisten menjalin kerjasama dengan perusahaan-perusahaan BUMN (Badan Usaha Milik Negara) dan terus mendapat bimbingan serta aneka bantuan dari  pemerintah. Hal ini berkaitan demgan produk yang dihasilkan mewakili identitas daerah bahkan negara.  Dimana produk-produknya mencerminkan keunikan suatu daerah atau desa.

    Dengan keunggulan yang dimiliki, maka produk tersebut dapat meningkatkan pendaptan bagi daerahnya, melaluji kunjungan turis, membuka lapangan pekerjaan,  dan meningkatkan ketrampilan SDM. Di Indonesia terdapat sekitar 74.000 desa yang memiliki keunikan atau ciri khas. Dimana mayoritas atau sekitar 65% penduduknya masih tergolong miskin, berpendapatan rendah. Dan mayoritas desa-desa tersebut eksis disektor pertanian atau agrikultur. Dengan kultur tersebut, sangat potensial dikembangkan Ovop.

    Untuk di Bali khususnya saat ini telah ditetapkan dua desa sebagai pelaksana Ovop yakni  desa Pejaten untuk spesialisasi keramik, dan desa Sulahan (Bangli) spesialisasi anyaman bambu. Bali memang punya ciri khas untuk produk kerajinan, sesuai kreativitas dan inovasi masyarakatnya dengan  berbasis budaya lokal. “Disini  peran desain sangat menentukan, disesuaikan dengan permintaan pasar,” kata  I Made Raka Metra, Direktur Desaign Development Organization. Di Bali industri kerajinan memberikan kontribusi pendpatan daerah cukup besar sekitar 70%. Diharapkan dengan  adanya pengembangan Ovop total ekspor meningkat pesat, tambahnya.

Diantara Negara-Negara Yang Menerapkan Ovop

Asia (Indonesia, Malaysia, China, Laos, Philipina, Myanmar, Kamboja, Singapura, Thailand, Vietnam, Mongolia, Korea, Taiwan, Bangladesh, Timor Leste, Srilangka, Moldova)

Afrika (Mozambiq, Tunisia, Malawi, Madagaskar, Liberia, Kenya, Ethiopia, Ghana, Kingdom of Leshoto)

Amerika (Costarica, Ekuador, Mexico, Bolivia, Chile, Elsavador, Columbia, Peru, Paraguay, Argentina, Venezuela,     Afrika Selatan, Brazil)

 

DAFTAR SENTRA BINAAN OVOP

 

NO

LOKASI

KOMODITI

FOKUS

 
 

1

Kel. Manggis

Keripik Sanjai

Keamanan Pangan dan

 

 

Ganting

Balado

Kemasan

 

 

Kec. Mandiangin

 

 

 

 

Kota Bukit Tinggi

 

 

 

 

Prov. Sumbar

 

 

 

 

 

 

 

 

2

Sungai Jawi, Pontianak

Olahan Lidah

Keamanan Pangan dan

 

 

Barat,

Buaya

Kemasan Pangan

 

 

Siantan Hulu, Pontianak

 

 

 

 

Utara

 

 

 

 

Belitung, Pontianak

 

 

 

 

Selatan

 

 

 

 

Kota Pontianak

 

 

 

 

Prov. Kalbar

 

 

 

 

 

 

 

 

3

Ds. Bandorasa Wetan

Olahan Ubi

Keamanan Pangan dan

 

 

Kec. Cilimus

Jalar (makanan

Kemasan Pangan

 

 

Kab. Kuningan

ringan berbasis

 

 

 

Prov. Jawa Barat

ubi jalar) dan

 

 

 

 

Minuman Jeruk Nipis

 

 

 

 

 

 

 

4

Kec. Bumiaji,

Olahan Apel

Keamanan Pangan dan

 

 

Kec. Batu

(Makanan ringan

Kemasan Pangan

 

 

Kota Batu

dan minuman)

 

 

 

Prov. Jatim

 

 

 

 

 

 

 

 

5

Malino

Olahan Markisa

Keamanan Pangan dan

 

 

Kec. Tinggimoncong

(sirup dan dodol)

Kemasan Pangan

 

 

Kab. Gowa

 

 

 

 

Prov. Sulsel

 

 

 

 

 

 

 

 

6

Mojo Tengah

Carica dan

Keamanan Pangan dan

 

 

Kalianget

Kentang

Kemasan Pangan

 

 

Jarak Sari

 

 

 

 

Kab. Wonosobo

 

 

 

 

Prov. Jateng

 

 

 

 

 

 

 

 

7

Ds. Ciwidey

Olahan

Keamanan Pangan dan

 

 

Kab. Bandung

Strawberry

Kemasan Pangan

 

 

Prov. Jabar

 

 

 

 

 

 

 

 

8

Kec. Palu Barat

Bawang

Keamanan Pangan dan

 

 

Kec. Palu Timur

Goreng

Kemasan Pangan

 

 

Kec. Tanantovea

 

 

 

 

kec. Palu Selatan

 

 

 

 

Kota Palu

 

 

 

 

Prov. Sulteng

 

 

 

 

Ds. Maku,

 

 

 

 

Kec. Dolo

 

 

 

 

Kab. Donggala

 

 

 

 

Prov. Sulteng

 

 

 

 

 

 

 

 

9

Ds. 1/9/10 Ulu

Kerupuk Ikan dan

Keamanan Pangan dan

 

 

Kota Palembang

Pempek

Kemasan Pangan

 

 

 

 

 

 

10

Ds. Tanjung Karang

Keripik Pisang dan

Keamanan Pangan dan

 

 

Barat

Singkong

Kemasan Pangan

 

 

Kota Bandar Lampung

 

 

 

 

 

 

 

 

11

Ds. Sampalan dan

Tenun

Peningkatan mutu,

 

 

Nusa Penida

 

desain dan promosi/

 

 

Kab. Klungkung

 

pemasaran

 

 

Prov. Bali

 

 

 

 

 

 

 

 

12

Ds. Halaban

Tenun

Peningkatan mutu,

 

 

Kec. Lareh Sago

 

desain dan promosi/

 

 

Kab. Limapuluhkota

 

pemasaran

 

 

Prov. Sumbar

 

 

 

 

 

 

 

 

13

Kel. Tuan Kentang

Tenun

Peningkatan mutu,

 

 

Kec. Seberang Ulu 1

 

desain dan promosi/

 

 

Kota Palembang

 

pemasaran

 

 

Prov. Sumsel

 

 

 

 

 

 

 

 

14

Ds. Klego

Tenun

Peningkatan mutu,

 

 

Kec. Pekalongan Timur

 

desain dan promosi/

 

 

Ds. Medono

 

pemasaran

 

 

Kec. Pekalongan Barat

 

 

 

 

Kota Pekalongan

 

 

 

 

Prov. Jateng

 

 

 

 

 

 

 

 

15

Ds. Muara Penimbang

Tenun

Peningkatan kewirausahaan,

 

 

Kec. Indralaya

 

mutu dan desain

 

 

Kab. Ogan Ilir

 

 

 

 

Prov. Sumsel

 

 

 

 

 

 

 

 

16

Ds. Troso

Tenun

Peningkatan kewirausahaan,

 

 

Kec. Pecangakan

 

mutu dan desain

 

 

Kab. Jepara

 

 

 

 

Prov. Jateng

 

 

 

 

 

 

 

 

17

Kab. Buleleng

Tenun

Peningkatan kewirausahaan,

 

 

Prov. Bali

 

mutu dan desain

 

 

 

 

 

 

18

Kec. Ngadirojo

Batik

Peningkatan kewirausahaan,

 

 

Kab. Pacitan

 

mutu dan desain

 

 

Prov. Jatim

 

 

 

 

 

 

 

 

19

Ds. Pakumbulan

Anyaman

Peningkatan

 

 

Kec. Pekajangan

Akarwangi

daya saing produk

 

 

Kab. Pekalongan

 

 

 

 

Prov. Jateng

 

 

 

 

 

 

 

 

20

Ds. Cepogo

Kerajinan

Peningkatan

 

 

Kec. Cepogo

Tembaga

daya saing produk

 

 

Kab. Boyolali

 

 

 

 

Prov. Jateng

 

 

 

 

 

 

 

 

21

Ds. Rajapolah

Anyaman

Peningkatan

 

 

Kec. Rajapolah

 

daya saing produk

 

 

Kab. Tasikmalaya

 

 

 

 

Prov. Jabar

 

 

 

 

 

 

 

 

22

Kec. Plered

Gerabah /

Peningkatan

 

 

Kab. Purwakarta

Keramik

daya saing produk

 

 

Prov. Jabar

Hias

 

 

 

 

 

 

 

23

Ds. Kasongan

Gerabah /

Peningkatan

 

 

Kec. Kasihan

Keramik

daya saing produk

 

 

Kab. Bantul

Hias

 

 

 

Prov. D.I.Y

 

 

 

 

 

 

 

 

24

Ds. Sentolo

Anyaman

Peningkatan

 

 

Kab. Kulonprogo

 

daya saing produk

 

 

Prov. D.I.Y

 

 

 

 

 

 

 

 

25

Ds. Panglipuran

Kerajinan

Peningkatan

 

 

Kab. Bangli

Bambu

daya saing produk

 

 

Prov. Bali

 

 

 

 

 

 

 

 

26

Ds. Pejaten

Gerabah /

Peningkatan

 

 

Kab. Tabanan

Keramik

daya saing produk

 

 

Prov. Bali

Hias

 

 

 

 

 

 

 

27

Ds. Banyumulek

Gerabah /

Peningkatan

 

 

Kab. Lombok Barat

Keramik

daya saing produk

 

 

Prov. NTB

Hias

 

 

 

 

 

 

 

28

Kec. Praya Timur

Anyaman Ketak

Peningkatan

 

 

Kab. Lombok Tengah

 

daya saing produk

 

 

Prov. NTB

 

 

 

 

 

 

 

 

29

Jakarta

Anyaman, Gerabah

Peningkatan pemasaran

 

 

 

Kerajinan Tembaga

 

 

 

 

 

 

 

30

Jawa, Sumatera,

Kerajinan

Perluasan lokus OVOP

 

 

Kalimantan, Bali,

 

 

 

 

Nusa Tenggara

 

 

 

Contoh Produk OVOP
All Albums » Produk IKM OVOP
HOME   |